Monthly Archives: October 2011

Transit Cinta – Trend Muda Mudi Kini

This slideshow requires JavaScript.

Andai  bisa mata ini melihat kuantiti punggutan dosa yang berjaya dicatatkan oleh malaikat atib, sudah tentu diri kita akan melakukan sebanyak mana amal ibadah dan kebaikan bagi menampung dan memadam coretan hitam semata-mata untuk menyelamatkan diri kita dari menjadi  salah seorang penghuni neraka yang disiksa dengan azab Allah yang amat pedih.

Namun, itu semua takkan terjadi. Kita tidak mampu melihat ketulan dosa-dosa kita terapung-apung di udara untuk mengigatkan kita.  Bahkan, kita yang perlu sentiasa bermuhasabah agar diri tidak berlumuran dengan dosa dan maksiat.

Tapi hari ini, manusia seakan-akan tidak menghiraukan dosa dan pahala. Dosa kini bukan menjadi satu penghadang untuk kita melakukan perkara yang dimurkai Allah

Isu yang menjadi permasalahan besar hampir keseluruhan remaja masa kini adalah ‘transit cinta’ ataupun lebih glamour dengan panggilan ‘cinta monyet’. Destinasi cinta yang sepatutnya adalah menuju ke gerbang perkahwinan agar diredhai Allah. Cinta tidak berhajat kepada tempat persinggahan ataupun ‘transit’ seperti yang banyak berlaku kepada muda mudi zaman sekarang yang menghidupkan budaya dan suasana cinta sebelum kahwin.

Saya sering ditanya oleh insan-insan yang tidak mengira peringkat usia..

“ Sape pakwe awak?” , “ Boyfriend ape cite skrg?” , “Balak orang mane?” dan sebagainyaaa…

Bilamana saya menggelengkan kepala mengatakan bahawa saya tidak bercinta dengan sesiapa, mereka terkejut dan hairan. Bercinta sebelum kahwin juga kini seolah-olah adalah satu keperluan dan menjadi satu kewajipan. Realiti hari ini, menjadi satu benda yang pelik jika seseorang itu tidak mempunyai kekasih..melainkan orang itu baru saja ‘putus’ dengan bekas kekasihnya dan sedang menanti kedatangan kekasih yang lain.

Bergayut di telefon berjam-jam, keluar berdua-duan, saling bermasage-masage 24jam.. adalah menjadi kebiasaan kepada penumpang-penumpang transit cinta. Mereka menyangka apa yang mereka lakukan tidak berdosa, kerana apabila ditegur tentang ini mereka menyatakan yang mereka tidak membuat apa-apa kesalahan. Hanya sekadar bual-bual kosong dan keluar bersiar. Dosa dari kacamata para muda mudi yang bercinta sekarang adalah tatkala mereka terlanjur berzina. Maka tatkala ituu…mereka akan mengaku apa yang mereka buat itu berdosa.

Dari Abu Hurairah r.a. bahwa Rasulullah saw. telah bersabda yang ertinya,

“Kedua mata itu bisa melakukan zina, kedua tangan itu (bisa) melakukan zina, kedua kaki itu (bisa) melakukan zina. Dan kesemuanya itu akan dibenarkan atau diingkari oleh alat kelamin.”

 (Hadis sahih diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim dari Ibn Abbas dan Abu Hurairah).

Dalam riwayat lain mengatakan :

“Tercatat atas anak Adam nasibnya dari perzinaan dan dia pasti mengalaminya. Kedua mata zinanya melihat, kedua teling zinanya mendengar, lidah zinanya bicara, tangan zinanya memaksa (memegang dengan keras), kaki zinanya melangkah (berjalan) dan hati yang berhazrat dan berharap. Semua itu dibenarkan (direalisasi) oleh kelamin atau digagalkannya.” (HR Bukhari).

Apa yang perlu diketahui oleh masyarakat kini adalah, walaupun percintaan hanya sekadar berbual kosong dan saling mengungkap ucapan saying ianya adalah zina lidah dan telinga. Walaupun hanya sekadar melihat wajah kekasih kita untuk mengambil semangat kononnya, ia dianggap zina mata. Walaupun hanya berpegangan tangan tidak lebih dari itu, ianya adalah zina tangan. Jadi berhati-hatilah dengan hubungan yang telah dijalinkan, kerana ia bakal membawa diri ke kantong penzinaan.

Hakikat sebenar konsep cinta dalam islam harus diketahui oleh para remaja agar tidak tersalah langkah. Bukan sekadar remaja, bahkan semua lapisan masyarakat termasuk kanak-kanak dan ibubapa harus mengetahuinya bagi melahirkan suasana percintaan berlandaskan islam di dalam masyarakat kita.

Al-Qasim meriwayatkan Abi Umamah berkata bahawa Rasulullah s.a.w bersabda :

ما أحبَّ عبدٌ عبداً لله إلا أكرمه الله عزّ وجلَّ

”Orang yang mencintai sesame hamba Allah, semata-mata kerana Allahnescaya akan dimuliakan Allah”

-Hadis riwayat Imam Ahmad-

Mungkin agak sukar bagi anak muda di Malaysia untuk menerima konsep sebenar cinta dalam Islam yang melarang percintaan sebelum kahwin. 5 tahun dahulu, saya merupakan salah seoarang yang tidak bersetuju dengan konsep percintaan selepas kahwin walaupun pada waktu itu saya tidak mempunyai kekasih. Saya tidak dilahirkan dari keluarga yang serba tahu tentang agama, tidak juga dilahirkan dari sekolah pondok yang serba lengkap didikan agamanya. Malah saya dilahirkan dari sekolah menangah kebangsaan agama yang pengamalanya dan system pendidikannya secular. Jadi saya memahami jiwa-jiwa dan kehendak remaja yang tidak di dedahkan ilmu agama secukupnya.

Apa yang menjadi tanda Tanya  yang membuatkan saya tidak berapa setuju dengan konsep cinta selepas kahwin iaitu bisikan di dalam diri saya yang mengatakan..bolehkah pasangan suami isteri itu hidup bahagia setelah perkahwinan dalam keadaan mereka kurang mengenali sebelum berkahwin dan tidak bercinta?

Namun, persoalan itu terjawab setelah saya mendapat pentarbiahan diri di Syria. Banyak contoh pasangan suami isteri yang saya kenali di Syria mengamalkan konsep cinta selepas kahwin demi menggapai redha Allah hidup dalam keadaan yang amat bahagia. Setakat ini, tiada pun pasangan yang saya kenali itu bercerai berai ataupun bergaduh membaling kuali kerana kurang keserasian atau saling tidak memahami antara satu sama lain disebabkan kerana tidak bercinta sebelum kahwin.

Alhamdulillah.. suasana di Syria yang menjaga pergaulan di antara lelaki dan perempuan, bukan sekadar pergaulan luar, malah pergaulan telefon dan berinteraksi melalui yahoo messanger  dan alam maya juga diberi penekanan bagi mengelakkan berlakunya fitnah. Hatta gelaran ustaz dan ustazah di gunakan sesame lelaki dan perempuan untuk membina gap pemisah untuk menjaga hubungan dan tidak terlalu melampau-lampau dalam berinteraksi.

Malangnya suasana di Malaysia tidak begitu. Negara ini seakan-akan menggalakkan hubungan bebas diantara lelaki dan perempuan. Media, filem, drama, iklan di tv dan radio, majalah, facebook, buku-buku, keluarga, guru-guru.. semuanya memberi perangsang kepada anak muda untuk bercinta. Media membuatkan keinginan remaja membuak-buak untuk mendapatkan kasih sayang dari kekasih mereka. Jadi, salah ini kita tidak boleh menuding jari kepada remaja semata-mata.

Apa yang ingin saya sarankan kepada golongan muda mudi yang bercinta..bercintalah kerana Allah.. bercintalah untuk mendapat redha Allah. Jangan bercinta untuk mendapat nikmat sementara di dunia, tapi biarlah percintaan kita itu membuahkan hasil dan memberikan kita nikmat hingga ke syurga.

Jalan penyelesaian untuk membantu kita bercinta selepas kahwin adalah seperti yang di amalkan di semua filem yang di adaptasi oleh novel karangan Habiburrahman Asy-Syairazi. Iaitu sekiranya seseorang itu sama ada lelaki atau pun perempuan itu jatuh hati atau jatuh cinta kepada seseorang dan benar-benar ingin dijadikan calon suami/isteri, khabarkanlah hasrat anda kepada keluarga anda. Mintalah mereka sampaikan isi hati anda kepada lelaki atau perempuan itu. Seterusnya jika permintaan anda di terima, maka berdoa lah banyak-banyak agar Allah membantu kita untuk membina sebuah hubungan yang diredha Allah sebelum ke gerbang perkahwinan.

Wallahua’lam..

Musafir penuh erti

This slideshow requires JavaScript.

Alhamdulillah.. segala puji bagi Allah, tuhan sekian makhluk. 5 Oktober , Jam 2.50 petang waktu Malaysia, saya dan hampir 40 lagi rakan-rakan penghantaran pulang pelajar Syria trip ke-3 selamat mendarat di lapangan terbang antarabangsa Kuala Lumpur (KLIA) dengan menaiki pesawat Emirates tajaan dari pihak kerajaan 100%.

Diri seakan-akan tidak percaya yang kaki sudah menjejakkan kaki di bumi Malaysia. Pengumuman yang dibuat oleh TYT Duta Besar Malaysia ke Syria, Tuan Mat Dris pada 4 Syawal yang lalu ketika semua rakyat Malaysia di Syria menghadiri rumah terbuka kedutaan bersempena Hari Raya Aidilfitri. Pengumuman untuk menghantar pulang semua rakyat Malaysia di Syria dalam masa 2 minggu amat memeranjatkan semua pelajar Syria. Keputusan yang dianggap tergesa-gesa itu mengakibatkan ketidak puasan hati pelajar, tambah-tambah lagi kebanyakan dari kami akan mendudukki imtihan daur thalis seminggu selepas raya.

Keadaan di Damsyik ketika itu agak tenang dan terkawal seakan-akan tiada apa-apa yang berlaku. Ramai yang hanya memandang sebelah mata tawaran tiket free oleh kerajaan ketika itu kerana masing-masing lebih mengutamakan imtihan dan pengajian.

Setelah beberapa perbincangan dibuat oleh pihak PPMS dan SAF (Security Action Force) bersama pihak kedutaan, Alhamdulillah.. pihak kerajaan bersetuju untuk menangguhkan penghantaran pulang bagi pelajar yang exam selepas segala urusan peperiksaan selesai.

Kini, tiada lagi alasan untuk diberikan kepada kerajaan Malaysia tentang penghantaran pulang ini. Tapi, hati amat berat untuk meninggalkan bumi barakah ini dan bumi yang penuh sejarah, tempat berlakunya peristiwa pembunuhan pertama manusia, Habil dan Qabil. Kami seakan-akan tidak hairan kepada tawaran tiket free itu. Masing-masing belum puas menuntut ilmu dengan para masyayeikh dan anisah di bumi bergelar Qiblatul Ilm. Keadaan kami tidak sama dengan keadaan pelajar di Negara-negara lain seperti Yaman, Mesir dan Jordan. Kebanyakan dari kami tidak mempunyai visa, dan urusan keluar masuk Negara ini amat strict. Bimbang kalau-kalau kami keluar pulang ke Malaysia, kami tidak berpeluang lagi untuk masuk ke Negara ini. Nauzubillah..

Namun, keputusan terakhir melihatkan hanya 11 orang pelajar akhawat azibah (belum berkahwin) yang membuat keputusan untuk tidak pulang ke Malaysia. Manakala jumlah keseluruhan warga Malaysia yang akan tetap berada di Syria seramai kira-kira 70 orang.

Peluang keemasan tiket free yang ditaja oleh pihak kerajaan ini mengigatkan kami kepada kesempatan untuk beramal dengan ayat quran di dalam surah at-Tahrim,ayat 6 yang berbunyi :

يأيها الذين ءامنوا قوا أنفسكم و أهليكم ناراً وقودها الناس والحجارة.

(Wahai orang-orang yang beriman, periharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu)

Mengigat kembali kepada ayat ini, terlintas di benak fikiran untuk membimbing keluarga dengan ilmu yang telah diperolehi walau tidak seluas ilmu imam syafi’e, tapi hati ini tetap ingin meng’islah keluarga walau hanya mampu mengubah kepada kebaikan yang nilainyanya hanya sebesar zarah.

Niat yang diiringi doa tatkala usai solat, moga niat baik kepulangan kami diredhai Allah dan di permudahkan segala urusan. Moga diri ini mampu menjalankan segala amanah dan tanggungjawab sebagai seorang anak yang sudah sekian lama tidak berbakti dan berjasa kepada kedua orang tua.

Apa yang membimbangkan, bila sudah menjejakkan kaki dirumah sendiri, berhadapan dengan mak dan ayah sendiri, hati mudah teralih termakan dek bisikan syaitan di hati. Bimbang kalau-kalau niat sebenar untuk berjasa kepada mak dan ayah bertukar kepada berpoya-poya dengan sahabat-sahabat lama. Bantuan dan pertolongan yang diminta oleh mak dan ayah seakan-akan satu paksaan kepada diri untuk melakukannya, dek kerana terlalu syok melayan internet, FB mahupun astro. Moga-moga Allah kuatkan hati-hati kami yang pulang agar mampu berbakti kepada ibu bapa, keluarga mahupun masyarakat.

و قضى ربّك ألا تعبدوا إلا إياه و بالوالدين إحساناً. إمّا يبلغنّ عندك الكبر أحدهما أو كلاهما فلا تقل لهما أفٍّ ولا تنهرهما وقل لهما قولاً كريماً

( Dan tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik kepada ibubapamu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang diantara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan “ah” dan janganlah kamu membenak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia)

-Al-Israa’, ayat 23-

Mudah-mudahan permusafiran yang hampir memakan masa selama 20 jam tempoh hari dan tempoh masa bersama keluarga di tanah Malaysia ini menjadi satu ibadah yang diterima oleh Allah buat kami semua. Bukan saja-saja sekadar menghabiskan duit rakyat Malaysia untuk pulang ke mari menggunakan tiket free, malah mampu mewujudkan satu gelombang dakwah yang bakal dipersembahkan oleh pelajar dari bumi Syam, Insya-Allah…

Wallahua’lam…

 

%d bloggers like this: