ANTARA WANITA DAN HANDPHONE ; MANA LEBIH TINGGI NILAINYA


341828

Telefon mudah alih atau lebih glamour dengan panggilan handset, kini seakan-akan menjadi asset yang wajib dimiliki oleh setiap individu untuk memudahkan segala urusan dan perhubungan di zaman era globalisasi ini.

Melangkah tahun 2013 telefon pintar seperti Samsung Galaxy Note 2, iPhone 5 dan sebagainya kian mendapat tempat di poket mahupun handbag masyarakat  yang sudah  tidak mengenal usia sama ada remaja, dewasa, mahupun golongan veteran.

Dengan bermodalkan wang sejumlah kira-kira RM2500 ‘sahaja’ telefon pintar keluaran terbaru yang di idam-idamkan manusia seantero dunia pasti dapat kita dimiliki.

Setelah memiliki handset itu, sudah pasti kita akan menjaga dan melindungi handset tersebut seperti menjaga nyawa kita sendiri. Handset itu akan dipakaikan dengan housing atau casing  yang mahal dan berkualiti demi untuk menjaga handset itu dari sebarang kerosakan atau calar. Namun ada juga pemilik yang hanya mampu menyarungkan housing murahan kepada handset mahalnya itu, asalkan matlamat untuk memelihara handset itu dari sebarang kerosakan atau calar tercapai. Sudah semesti Design dan colour yang menarik akan menjadi pilihan si pemilik handset untuk menyarungkannya  ke handset mahal itu.

Tidak cukup dengan itu, bahagian skrin handset yang luas, pasti akan diletakkan dengan ‘screen protector’ supaya permukaan skrin tidak akan tercalar dan sentiasa kelihatan seperti baru dan menjamin keselesaan pengguna.

Andai aurat wanita terpelihara seperti terpeliharanya handset ini

Andai aurat wanita terpelihara seperti terpeliharanya handset ini

Untuk menunjukkan rasa beharganya nilai henset seperti itu , sudah semestinya handset itu akan dijaga dengan rapi. Dikendong bagai mendukung anak yang baru lahir. Hatta jika ada tangan-tangan lain yang ingin meminjam sebentar handset itu pasti anak mata kita tidak akan berhenti mengekori dan memerhati handset kesayangan kita. Dan apabila orang itu menjatuhkan handset secara tidak sengaja, hati kita pasti tersentak dan seakan-akan hendak memarahi orang yang menjatuhkan handset itu. Malah, mungkin ada yang memang akan memarahi orang itu. Bukan kerana apa, tapi kerana bimbangkan keselamatan handset mahalnya  dari rosak dan tercalar.

Jika handset itu dijaga dengan rapi, biarpun bertahun lamanya handset mahal itu dipakai, namun apabila dibuka housing dan screen protector itu, handset itu akan kelihatan seperti baru.

Saat itu barulah kita sedar dan rasa berbaloi menghabiskan duit untuk membeli aksesori berkualiti dan mahal demi  menjaga kehalusan dan kelembutan handset kesayangan kita itu.

ANALOGI

Baiklah, sekarang ayuh kita lihat persamaan yang boleh kita dapati antara handset dan wanita.

Sedar tak sedar, penjagaan handset masa kini boleh diumpakan seperti penjagaan aurat dan harga diri wanita. Tetapi apa yang pasti nilai harga diri seorang wanita jauh lebih tinggi berbanding nilai sebuah handset.

Handset model terkini mungkin boleh di dapati dengan nilai  RM 2 500, tetapi untuk mendapatkan wanita dan dijadikan isteri pada ‘zaman ini’ sudah semestinya jauh lebih tinggi nilai yang perlu dikeluarkan .

Yang terkini, rakyat Malaysia disibukkan pulak dengan berita hangat  mas kahwin bagi perkahwinan  Khairul Fahmi Che Mat (Apek) penjaga gol kebangsaan dan isterinya Leuniey adalah sebanyak  RM 19 000. Malah, ada juga wanita yang mas kahwinnya mencecah puluhan ribu. Namun, tidak dinafikan masih wujud lagi wanita yang hanya meminta senaskhah al-Quran sebagai mas kahwinnya dan kita sedia maklum bahawa sebaik-baik wanita adalah wanita yang merendahkan mas kahwinnya.

Perlu diingatkan nilai seorang wanita bukan sekadar pada mas kahwin saat ijab Kabul dilafazkan,malah bernilainye seorang wanita yang dijaga akhlak dan keperibadiannya, kerana itu Suami yang sedar akan tingginya harga diri dan maruah isterinya pasti akan menyuruh isterinya untuk menutup aurat. Malah ada suami yang akan membelikan tudung untuk isteri kesayangannya agar aurat isterinya terjaga. Ada juga suami yang gemar memilihkan tudung untuk isteri agar isteri tampak berseri serta menjaga aurat walaupun bertudung.

Tidak cukup dengan tudung, si suami pasti akan membelikan aksesori tambahan untuk isterinya seperti stokin dan sarung tangan bagi memastikan aurat isterinya lebih terjaga. Malah ada suami yang menggalakkan isterinya untuk memakai purdah agar kejelitaan dan kecantikan isterinya tidak ditunjukkan kepada lelaki lain yang tidak layak melihatnya.

Segala pergerakan dan tingkah laku isterinya pasti akan diperhatikan. Anak mata hitam cemburu sang suami pasti akan mengekori lelaki-lelaki yang cuba untuk mendekati isterinya. Mana-mana lelaki yang berani menyentuh atau mengusik isterinya itu, sudah pasti hati sang suami tersentak lalu ingin memarahi lelaki itu.

Segala eksesori tambahan yang dipakai oleh wanita itu hanya akan dibuka dihadapan suami dan mahramnya menunjukkan betapa terjaga kesucian diri seseorang wanita itu tanpa sebarang kerosakkan dan calar pada wanita itu secara zahir dan batinnya.

MUHASABAH

Wanita sanggup melindungi handsetnya dari sebarang kesan calar yang bakal mencacatkan handsetnya tetapi kadang-kadang wanita alpa dan leka untuk melindungi dirinya sendiri dari di calarkan oleh azab api neraka yang panas dan pedih.

Lelaki pula sanggup bersusah payah menjaga dan melindungi handsetnya dari terlihat kesan gores di setiap permukaan handset tetapi kadang-kadang mereka terlupa untuk menyelamatkan isteri dan kaum keluarganya sekali gus menyelamatkan dirinya sendiri dari di gores oleh api neraka yang tajam.

Jangan pernah ambil mudah tentang aurat

Jangan pernah ambil mudah tentang aurat

Kadang-kadang saya melihat harga diri dan maruah Handphone ciptaan manusia yang tidak berperasaan dan berakal itu lebih tinggi berbanding nilai dan harga diri seorang wanita.

Kadang-kadang saya melihat para suami lebih bertanggungjawab dan konsisten menjaga nilai dan harga diri handphone kesayangannya berbanding menjaga maruah dan harga diri isterinya sendiri.

Kadang-kadang wanita terlupa di akhirat nanti Allah pasti akan mempersoalkan tentang penjagaan harga diri dan auratnya, bukannya nilai HANDPHONE nya!

Kadang-kadang suami juga terlupa di akhirat nanti pasti Allah akan mempersoalkan tentang tanggungjawabnya mendidik, menjaga serta membimbing isteri dan anak perempuannya ke jalan yang diredhai Allah, bukannya penjagaan yang diberikan kepada HANDPHONE nya !

Jangan sampai martabat HANDPHONE lebih mulia dari diri kita… nauzubillah..

 

وَقُلْ لِلْمُؤْمِنَاتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَارِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوجَهُنَّ وَلا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلا مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلَى جُيُوبِهِنَّ وَلا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلا لِبُعُولَتِهِنَّ أَوْ آبَائِهِنَّ أَوْ آبَاءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ أَبْنَائِهِنَّ أَوْ أَبْنَاءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ إِخْوَانِهِنَّ أَوْ بَنِي إِخْوَانِهِنَّ أَوْ بَنِي أَخَوَاتِهِنَّ أَوْ نِسَائِهِنَّ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُنَّ أَوِ التَّابِعِينَ غَيْرِ أُولِي الإرْبَةِ مِنَ الرِّجَالِ أَوِ الطِّفْلِ الَّذِينَ لَمْ يَظْهَرُوا عَلَى عَوْرَاتِ النِّسَاءِ وَلا يَضْرِبْنَ بِأَرْجُلِهِنَّ لِيُعْلَمَ مَا يُخْفِينَ مِنْ زِينَتِهِنَّ وَتُوبُوا إِلَى اللَّهِ جَمِيعًا أَيُّهَا الْمُؤْمِنُونَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ   ( النور: 31 )

31. dan Katakanlah kepada perempuan-perempuan Yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang Yang haram), dan memelihara kehormatan mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali Yang zahir daripadanya; dan hendaklah mereka menutup belahan leher bajunya Dengan tudung kepala mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka melainkan kepada suami mereka, atau bapa mereka atau bapa mertua mereka atau anak-anak mereka, atau anak-anak tiri mereka, atau saudara-saudara mereka, atau anak bagi saudara-saudara mereka Yang lelaki, atau anak bagi saudara-saudara mereka Yang perempuan, atau perempuan-perempuan Islam, atau hamba-hamba mereka, atau orang gaji dari orang-orang lelaki Yang telah tua dan tidak berkeinginan kepada perempuan, atau kanak-kanak Yang belum mengerti lagi tentang aurat perempuan; dan janganlah mereka menghentakkan kaki untuk diketahui orang akan apa Yang tersembunyi dari perhiasan mereka; dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, Wahai orang-orang Yang beriman, supaya kamu berjaya. (Surah an-Nur, ayat 31)

Wallahua’lam..

About Nur Shazareen

Hampir menjadi Graduan Ijazah Sarjana Muda dalam bidang Dakwah & Pengajian Islam di Universiti Syeikh Ahmad KIftaro, Damascus Syria. Graduan Ijazah Sarjana Muda dalam bidang Dakwah & Usuluddin di Al-Madinah International University. Seorang isteri kepada suami yang hensem, dan ibu kepada dua cahaya mata yang comel. Seorang 'ustazah cabuk' yang cuba ingin berdakwah secara versatile.

Posted on January 9, 2013, in pena dakwah and tagged . Bookmark the permalink. 1 Comment.

  1. mohon share kat fb yek🙂

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: