Category Archives: FiQh

Duhai Lelaki : Hargailah Penat Lelah Kami Mempertahankan Aurat

muslimah

Ramai lelaki yang asyik menasihati wanita untuk menutup dan menjaga aurat dengan baik.

Ramai juga lelaki yang tidak suka wanita tidak menjaga aurat mereka dengan baik.

Ramai juga para lelaki yang mengkritik secara kritikan membina dan sebaliknya tentang cara pemakaian wanita dalam menutup aurat.

Ramai juga di kalangan lelaki yang akan mengutuk wanita dari belakang sekiranya wanita itu tidak menutup aurat. ( mengutuk kerana risaukan wanita itu dari di murka Allah)

Alhamdulillah, saya amat bersyukur dan berterima kasih kepada kaum lelaki yang amat mengambil berat tentang aurat kami selaku wanita Muslimah yang sentiasa mengimpikan untuk menjejakkan kaki ke syurga firdausi.

Itulah sememangnya tanggungjawab kami selaku Muslimah, menjaga aurat dengan baik seperti yang dituntut oleh Allah s.w.t.

Tapi sayangnya, dalam banyak-banyak lelaki yang kononnya mengambil berat dan prihatin tentang soal aurat muslimah, ramai juga yang tidak menghormati penat lelah wanita Muslimah mempertahankan auratnya dari dilihat oleh mereka yang tidak sepatutnya.

Ramai juga lelaki yang secara tidak sedar seolah-olah tidak menghargai usaha dan pengorbanan wanita Muslimah yang menutup aurat dengan sempurna.

Saat saya menulis entry ini, jari-jemari saya menghentak papan keyboard laptop dengan hati yang amat geram dan marah kepada lelaki-lelaki golongan tersebut.

Mana tidaknya, penat-penat seseorang Muslimah itu menjaga aurat dengan cukup sempurna dihadapan para lelaki yang tidak sepatutnya memperlihatkan auratnya, dengan mudah lelaki lain melihat aurat wanita itu di rumah wanita itu sendiri !

Ahh.. lebih tension dan geram lagi apabila muslimah itu berstokin kaki dan tangan, serta berpurdah di luar rumah, tetapi senang-senang lelaki yang tidak layak melihat auratnya itu melihat muslimah itu dalam keadaan dia tidak bertudung dan tidak memakai pakaian yang sepatutnya dipakai.

Lebih bengang lagi apabila lelaki itu berkata (secara zahir ataupun di dalam hati),

“ Bukan salah aku, salah pompuan tu la yang tak tutup aurat..”

Hm, serius rasa tangan ini macam nak baling garfu ke mata lelaki tu !

SITUASI

Okey, mungkin ramai yang tak faham apa sebenarnya yang cuba saya maksudkan pada entry kali ini. Saya cuba untuk menggambarkan situasi apa yang saya cuba maksudkan..

Fitri seorang muslimah yang sangat mengambil berat tentang auratnya. Dia akan menutup aurat secara sempurna serta berstokin sekiranya ada lelaki bukan mahram yang berkunjung ke rumahnya. Fitri juga akan berpurdah sekiranya keluar dari rumah untuk pergi ke mana-mana.

SITUASI 1 : Pada suatu hari, Fitri duduk diruang tamu bersama keluarga, tiba-tiba muncul seorang lelaki yang tidak dikenali di hadapan pintu rumah Fitri sambil menjenguk-jengukkan kepalanya seolah-oleh mencari seseorang di dalam rumah Fitri. Fitri tidak sempat mengambil tudung atau kain untuk menutup kepalanya yang mampu hanya lari dari situ supaya tidak dapat dilihat oleh lelaki itu (tapi sebenarnya lelaki tu dah nampak Fitri berlari dah pon).

SITUASI 2 : Fitri sedang masak di dapur. Pada waktu itu, hanya Fitri dan ibunya sahaja yang berada di rumah. Tiba-tiba abang ipar Fitri singgah ke rumah Fitri untuk menghantar cekodok betik sebagai santapan minum petang buat Fitri dan sekeluarga. Mungkin abang ipar Fitri sudah memberi salam ketika masuk ke rumah, tapi Fitri tidak perasan kedatangan abang Iparnya (abg ipar juga perasan yang Fitri xdengar). Lalu abang ipar Fitri terus ke dapur dan ‘TER’nampak Fitri tidak bertudung.

Ini adalah contoh situasi yang saya reka, tidak ada kaitan dengan yang hidup dan yang telah mati. Tapi, kemungkinan situasi seperti inilah yang banyak berlaku kepada para Muslimah. Malah ,mungkin beribu-ribu situasi seperti ini yang dialami oleh para muslimah.

Para lelaki mungkin menganggap ianya perkara kecil kerana ianya tak sengaja.

Tetapi bagi para Muslimah, detik itu akan sentiasa bermain di fikirannya untuk beberapa hari selepas dari kejadian itu. Detik dan saat itu juga sukar untuk dihapuskan dari minda sebahagian Muslimah walaupun kejadian tersebut berlaku 10 tahun yang lalu.

ADAB SEBELUM MASUK KE RUMAH ORANG

  1. 1 MEMBERI SALAM DAN MINTA IZIN

Walau siapa pun anda (lelaki atau perempuan, bisu atau pekak).. tukang potong rumput, penghantar gas, tukang betulkan paip, pengawal kawasan, polis, posman (poslaju & courier), Bos kepada tuan rumah, saudara, ipar dan lain-lain.. Tolonglah beri salam dan minta izin dahulu sebelum menjenguk ke dalam rumah orang. Ramai yang tahu adab sebelum masuk ke rumah orang adalah memberi salam, tapi ramai juga yang lupa atau buat-buat lupa.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لا تَدْخُلُوا بُيُوتًا غَيْرَ بُيُوتِكُمْ حَتَّى تَسْتَأْنِسُوا وَتُسَلِّمُوا عَلَى أَهْلِهَا ذَلِكُمْ خَيْرٌ لَكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ (٢٧)

27. Wahai orang-orang Yang beriman, janganlah kamu masuk ke Dalam mana-mana Rumah Yang bukan Rumah kamu, sehingga kamu lebih dahulu meminta izin serta memberi salam kepada penduduknya; Yang demikian adalah lebih baik bagi kamu, supaya kamu beringat (mematuhi cara dan peraturan Yang sopan itu). – (an-Nur, ayat 27)

knocking-on-door_000005666099small

  1. 2 TIDAK MENGHADAP KE PINTU

Antara adab menziarahi rumah orang yang diajar oleh Rasulullah s.a.w adalah orang yang menziarah itu ( sama ada lelaki atau perempuan ) wajahnya tidak berhadapan/menghadap ke pintu rumah yang diziarahinya, tetapi menjadikan pintu di sebelah kiri atau kanannya.

أخرج البخاري أنّ النبي صلى الله عليه وسلام كان إذا أتى باب قوم لم يستقبل الباب من تلقاء وجهه، ولكن من ركنه الأيمن أو الأيسر.

Diriwayatkan dari imam al-Bukhari bahawa Nabi Sollalahu alaihi wassalam sekiranya mendatangi pintu sesuatu kaum itu (baginda) tidak menghadapkan wajahnya  berhadapan dengan pintu itu, tetapi (baginda menghadap pintu) dari sebelah kanannya atau kirinya.

Rasulullah s.a.w berbuat demikian adalah supaya beliau tidak terpandang atau terlihat apa yang tidak sepatutnya dilihat oleh baginda, kerana ada kalanya anggota keluarga  si tuan rumah tidak sempat untuk berselindung/menutup aurat ataupun tidak perasan kehadiran tetamu itu sewaktu pintu rumah itu dibuka.

Rasulullah s.a.w juga pernah menegur sahabat ketika mana Sa’id bin Ubadah pergi ke rumah Rasulullah s.a.w dan Sa’id bin Ubadah berdiri bertentangan/berhadapan dengan pintu rumah baginda lalu dia meminta izin kepada Rasulullah untuk masuk. Maka Rasulullah s.a.w membuat isyarat kepada Sa’id bin Ubadah agar menjauhi pintu rumahnya, lalu baginda s.a.w bersabda

“Bukankah meminta izin itu sebenarnya adalah untuk membolehkan melihat?”

روى عن سعيد بن عبادة قال : جئت إلى النبي صلى الله عليه وسلم وهو في بيته، فقمت مقابل الباب فاستأذنت فأشار إليّ أن تباعد، وقال : هل الإستئذان إلا من أجل النظر؟

  1. 3 TIDAK MELIHAT KE DALAM RUMAH ORANG LAIN

Haram bagi seseorang itu memandang ke dalam rumah orang yang bukan rumahnya jika tidak diizinkan oleh tuan rumah itu. Meminta izin sebelum memasuki rumah orang lain tidak akan disyariatkan kalau bukan kerana pandangan.

Sesiapa yang melihat kedalam rumah orang lain tanpa izin, mata orang itu dibenarkan untuk dicucuk, tanpa perlu ada Qisas ( pendapat imam Syafie dan imam Ahmad bin Hanbal).

روى الشيخان عن أبي هريرة في حديث مرفوع : ” من اطلع في دار قوم بغير إذنهم، ففقأوا عينه فقد هدرت عيته

Sebagaimana yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah radhiallahu anhu secara marfu’ :

“  Barangsiapa yang dengan sengaja melihat atau memandang ke dalam rumah orang lain tanpa izin pemiliknya, maka halal bagi mereka untuk mencukil matanya”. (HR. Muslim)

Malah Rasulullah s.a.w pernah menegur sahabat dengan tegas tatkala seorang sahabat itu melihat ke dalam rumah baginda s.a.w.

عن سهل بن سعد قال : اطلع رجل في حجرة من حجر النبي صلى الله عليه وسلم ومع النبي مدرى (آلة رفيعة من الحديد) يحك بها رأسه، فقال : لو أنّك تنظر لطعنت بها في عينك، إنما جعل الإستئذان من أجل النظر. – رواه الشيخان وأحمد و الترمذي.

Diriwayatkan oleh imam al-Bukhari, Muslim, Tirmizi dan Ahmad, dari sahl bin sa’ad berkata : “Seorang lelaki  dari satu celah memerhati bilik dari bilik-bilik Nabi shallallahu ‘alaihi wa alihi wa sallam dan pada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa alihi wa sallam ada sisir (yang diperbuat dari besi) yang baginda gunakan untuk  menggaru kepalanya, maka baginda bersabda:  ‘Sekiranya aku tahu engkau memandang (ke bilikku) maka akan ku cucuk sisir ini ke matamu. Sesungguhnya dijadikan meminta izin untuk memandang”.

Melalui kisah-kisah ini, secara tidak langsung Rasulullah s.a.w telah mengajar umatnya tentang kepentingan dan keperluan meminta izin sebelum masuk ke rumah orang dan adab bagaimanakah caranya jika seseorang itu hendak meminta izin.

Dengan dua adab ini, sekurang-kurangnya telah memberi peringatan kepada muslimah yang berada di dalam rumah itu tentang kehadiran seorang lelaki. Maka sempatlah kaum wanita seperti kami berlari untuk mencapai tudung atau berselindung agar tidak dilihat.

BUATMU LELAKI

Buatmu lelaki, hargailah dan hormatilah penat lelah muslimah yang bermati-matian mempertahankan auratnya di hadapan lelaki.

Janganlah sewenang-wenangnya ‘mencabuli’ kemulian aurat seseorang muslimah yang dijaga rapi hanya kerana sikap ‘ambil mudah’ kalian.

Jagalah pandangan kalian dari TERlihat aurat muslimah secara tidak sengaja.

Jangan hanya pandai mengkritik para wanita yang tidak menutup aurat dengan sempurna, tapi bantulah kami agar kami dapat memelihara aurat kami di hadapan kalian.

Hargailah perjuangan kami dalam mempertahankan aurat kami di mata kalian.

Andai kalian tahu betapa susahnya kami menjaga setiap inci dari aurat kami, kalian pasti akan rasa apa yang kami rasa tatkala lelaki-lelaki itu kononnya ‘tidak sengaja’ TERlihat aurat kami.

Dan kalian sememangnya tahu, aurat kami haram dilihat oleh kalian. Maka bantulah kami agar kita sama-sama diredhai Allah.

Terima kasih buat kamu wahai lelaki, kerana cuba memahami kami..

Wallahua’lam.

Advertisements

Kenapa Saya Berpurdah?~

Tidak pernah terbayang di benak fikiran saya bahawa saya akan berpurdah satu hari nanti. Usahkan berpurdah, malah saya tidak pernah terbayang untuk memakai jubah dan tudung labuh sebagai pakaian harian saya untuk berurusan di luar rumah. Tiada seorang pun dari keluarga dekat dan keluarga jauh saya yang berpakaian begitu.

Namun, takdir Allah merubah segalanya. Saya yang pada asalnya menjadikan baju t-shirt lengan panjang, seluar slack dan tudung bawal sebagai pakaian harian saya di luar rumah akhirnya berubah memakai jubah, tudung labuh dan purdah hanya selepas seminggu saya menjejakkan kaki di kota DimasyQ.

Januari 2006, saya mula berjinak dengan jubah dan purdah. Pada awalnya memang agak berat untuk memakainya, tapi di sebabkan biah (suasana) pemakaian wanita-wanita arab di DimasyQ dan boleh dikatakan 98% pelajar wanita Malaysia yang menuntut di bumi syam memakai purdah, secara tidak langsung saya terdorong dan agak ‘terpaksa’ berpakaian seperti itu. Mana tidaknya, semua orang berpurdah dan hanya saya yang tidak, membuatkan saya berasa malu dan segan untuk menjadi salah seorang yang ‘aneh’ di kalangan mereka.

Alhamdulillah.. secara tidak sengaja saya telah berpurdah dan menutup aurat secara sempurna dan  saya rasakan sebelum ini saya tidak pernah menutup aurat secara sempurna melainkan pada waktu solat, kerana saya tidak pernah berstokin ketika keluar dari rumah.

Dua atau tiga kali saya pulang ke Malaysia untuk bercuti, dan pada waktu itu saya tidak memakai purdah di Malaysia. Kerana saya merasakan suasana di Malaysia agak tidak sesuai untuk saya mengenakan purdah.

Namun, sedikit demi sedikit insiden yang berlaku membuatkan hati kecil saya berbicara;

aku kena pakai purdah jugak kat Msia ni..”.

Sudah beberapa kali mata saya melihat gelagat si jejaka mengambil gambar si gadis secara curi-curi. Ntah apalah yang akan di buat dengan gambar ayu si gadis itu. Tetapi, rasanya sudah menjadi kebiasaan buat mereka-mereka yang bergelar jejaka bila berjaya mengambil gambar si gadis mereka akan meratap gambar gadis itu yang diambil secara curi. Malah ada juga yang akan tunjuk kepada geng-geng nya dan berkongsi komen serta pendapat menceritakan kecantikan si gadis itu. Padahal siapa si gadis itu pun kadang-kadang si jejaka tidak tahu. Ohh.. ngerinyaa..

Ada juga jenis jejaka yang mengambil gambar wajah si gadis hanya dengan menggunakan matanya sahaja. Kemudian gambar itu di simpan di dalam hati dan wajah itu akan dilihat melalui igauan dan khayalan. Fuuhh…

Saya masih teringat lagi detik saya memasakkan sedalam-dalamnya niat di hati saya untuk terus berpurdah di Malaysia. Dan jika ditanya kenapa saya memilih untuk memakai purdah, inilah yang bakal saya ceritakan..

Saat ketika saya masih lagi berada di Syria, waktu itu saya sedang membelek-belek facebook bersama sahabat karib saya. Ternampak gambar seorang gadis yang tidak dikenali oleh jejaka itu ditangkap secara curi. Apabila membaca comment pada gambar tersebut kelihatan berpuluh-puluh comment rakan-rakan lelaki si jejaka menafsirkan kecantikan dan kelakuan si gadis itu, dimana beberapa comment itu jika dibaca, saya sebagai seorang wanita akan berasa malu walaupun kata-kata itu tidak ditujukan kepada saya.

Maka dari situlah titik permulaan saya bertekad untuk memakai purdah. Walaupun al-kisahnya mungkin tidak ngeri bagi pendapat wanita-wanita lain, tapi sudah cukup ngeri bagi saya.

 

HUKUM MEMAKAI PURDAH

Banyak perbahasan pendapat telah dibuat oleh para ulama’ berkaitan dengan isu hukum pemakaian purdah. Ada yang mengatakan wajib dan ada yang mengatakan sunat.

Namun saya tidak dapat membahaskan hujjah-hujjah tersebut secara mendalam disini.

Apa pun, antara salah satu sebab yang membuatkan saya kuat untuk berpurdah apabila membaca kitab ‘Tafsir Ayatul Ahkam’ karangan ulama’ tersohor iaitu Syeikh Muhammad Ali as-Sobbuni pada jilid yang ke-dua pada tajuk ‘hijab perempuan muslimah’.

Syeikh as-Sobbuni menimbulkan persoalan : Adakah wajib ke atas wanita untuk menutup mukanya (iaitu berpurdah )?

Lalu dia memberi keterangan :

وَقُلْ لِلْمُؤْمِنَاتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَارِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوجَهُنَّ وَلا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلا مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلَى جُيُوبِهِنَّ وَلا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلا لِبُعُولَتِهِنَّ أَوْ آبَائِهِنَّ أَوْ آبَاءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ أَبْنَائِهِنَّ أَوْ أَبْنَاءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ إِخْوَانِهِنَّ أَوْ بَنِي إِخْوَانِهِنَّ أَوْ بَنِي أَخَوَاتِهِنَّ أَوْ نِسَائِهِنَّ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُنَّ أَوِ التَّابِعِينَ غَيْرِ أُولِي الإرْبَةِ مِنَ الرِّجَالِ أَوِ الطِّفْلِ الَّذِينَ لَمْ يَظْهَرُوا عَلَى عَوْرَاتِ النِّسَاءِ وَلا يَضْرِبْنَ بِأَرْجُلِهِنَّ لِيُعْلَمَ مَا يُخْفِينَ مِنْ زِينَتِهِنَّ وَتُوبُوا إِلَى اللَّهِ جَمِيعًا أَيُّهَا الْمُؤْمِنُونَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ (سورة النور :٣١)

31. dan Katakanlah kepada perempuan-perempuan Yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang Yang haram), dan memelihara kehormatan mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali Yang zahir daripadanya; dan hendaklah mereka menutup belahan leher bajunya Dengan tudung kepala mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka melainkan kepada suami mereka, atau bapa mereka atau bapa mertua mereka atau anak-anak mereka, atau anak-anak tiri mereka, atau saudara-saudara mereka, atau anak bagi saudara-saudara mereka Yang lelaki, atau anak bagi saudara-saudara mereka Yang perempuan, atau perempuan-perempuan Islam, atau hamba-hamba mereka, atau orang gaji dari orang-orang lelaki Yang telah tua dan tidak berkeinginan kepada perempuan, atau kanak-kanak Yang belum mengerti lagi tentang aurat perempuan; dan janganlah mereka menghentakkan kaki untuk diketahui orang akan apa Yang tersembunyi dari perhiasan mereka; dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, Wahai orang-orang Yang beriman, supaya kamu berjaya.  (surah an-Nur, ayat 31)

” Dalam ayat tersebut melarang kita untuk menunjukkan perhiasan tubuh wanita melainkan kepada mahram, dan WAJAH merupakan asal perhiasan wanita serta sumber kecantikkan dan fitnah. Oleh itu, menutup wajah adalah dharuri di hadapan lelaki ajanib ( selain mahram ).

Bagi mereka yang mengatakan wajah merupakan bukan aurat bagi wanita (diharuskan membuka wajah / tidak berpurdah), mereka meletakkan syarat :

1-       Tidak meletakkan sebarang perhiasan dan solekkan pada wajah

2-       Aman dari fitnah – sekiranya tidak aman dari fitnah, maka haram membuka wajah.

Dan tidak syak lagi fitnah pada zaman ini adalah tidak aman, maka oleh yang demikian kami berpandangan wajib bagi wanita untuk menutup wajah mereka(berpurdah) bagi memelihara kehormatan sebagai seorang muslimah.. “

Namun ada juga hujjah-hujjah yang menerangkan hukum pemakaian purdah adalah tidak wajib, tetapi di galakkan untuk memakainya. Hujjah-hujjah tersebut boleh dilihat pada blog Dr. Asri Zainal Abidin.

http://drmaza.com/home/?p=68

Walaupun saya berpurdah, saya tidak menganggap diri saya sudah cukup perfect dan yakin saya akan masuk ke syurga. Malah, saya terasa diri saya penuh dengan kekurangan dan tubuh saya penuh berlumuran dosa. Maka saya berpurdah dengan harapan saya dapat mendekatkan diri kepada Allah dan dapat memperbaiki diri.

Saya juga tidak pernah melihat atau menilai wanita-wanita yang tidak memakai purdah dan tidak berjubah itu seakan-akan telah melakukan kesalahan dan melakukan perkara yang haram hanya kerana mereka tidak berjubah dan berpurdah. Malah saya menilai mereka dengan husnu zhon ( bersangka baik ), barangkali mereka jauh lebih baik dan lebih taat kepada Allah berbanding saya.

Jubah dan purdah bukan syarat untuk memasuki syurga, tetapi hanya salah satu cara untuk mendekatkan diri dengan syurga.

Wanita berpurdah juga bukannya seperti malaikat yang tidak pernah melakukan kesalahan. Malah, kami juga manusia yang tidak pernah henti melakukan kesalahan. Oleh itu, janganlah menilai kami seperti malaikat tetapi tegurlah kami andai kami melakukan kesalahan dan kesilapan. Kami juga anak-anak adam yang tidak pernah terlepas dari bisikan dan tipu daya syaitan.

Mungkin hari ini saya berpurdah, ntah esok lusa saya akan menanggalkannya. Nauzubillah..

يا مقلب القلوب، ثبت قلوبنا على دينك و على طاعتك..

Wallahua’lam… ( Allah lebih mengetahui )

*catatan ini hanya sekadar perkongsian ilmu dan pendapat. Bukan perbahasan yang lengkap tentang isu pemakaian purdah.

HUDUD : Ketegasan bersulamkan kelembutan

بسم الله الرحمان الرحيم

Mungkin ada yang menilai saya menulis entry ini kerana saya pro-PAS dan cuba membawa apa yang PAS bawa. Maaf, saya menulis ini bukan kerana ingin menjelaskan apa yang PAS cuba bawa kepada rakyat Malaysia, tapi saya ingin sama-sama berkongsi apa yang ISLAM cuba bawa kepada penduduk-penduduk di bumi Allah ini.

Alhamdulillah, kini saya menuntut di Tahun 4 Kuliah Dakwah Islamiah, Mujamma’ Syeikh Ahmad Kiftaro, Damsyik, Syria. Sistem pengajian kami agak berbeza dengan university lain. Kami tidak menggunakan system semester, tetapi masih mengamalkan system tahunan, seperti system sekolah-sekolah di Malaysia.

Kami mula belajar untuk sesi baru pada bulan 11 setiap tahun, dan akan menduduki peperiksaan pada bulan 6 tahun selepasnya dengan purata subjek yang di bawa setiap tahun sebanyak 15 subjek. Subjek feqah merupakan salah satu subjek wajib setiap tahun. Tahun 1 kami mendalami feqah bab thoharoh. Tahun 2 pula fiqh ahwal Syakhsiah. Tahun 3 pula fiqh mu’amalat. Manakalah pada tahun 4 kami mendalami fiqh jinayat.

Alhamdulillah, saya diberi peluang belajar tentang hukuman hudud dan jenayah di bumi Syria ini. Untuk entry kali ini, saya tidak akan menjelaskan hukum hudud dari awal hingga akhir. Tetapi ingin berkongsi serba sedikit tentang kelembutan yang tersulam di sebalik ketegasan hukum sebatan hudud ciptaan Sang Pencipta terhadap manusia kerdil yang bernama manusia.

Hukum sebatan di dalam hudud dikenakan kepada penzina (bujang), Qozaf, dan peminum arak. Hukuman tidak dijalankan sesuka hati, tetapi perlu berlandaskan syarat-syarat yang telah di gariskan Islam.

Alat sebatan adalah cemeti kulit yang bersaiz sederhana, tidak terlalu tebal dan tidak terlalu nipis, tidak juga terlalu keras dan tidak terlalu lembut. Cemeti itu mestilah mempunyai satu hujung sahaja, tidak boleh sekiranya hujung cemeti itu bercabang dua atau lebih.

Cara memegang cemeti adalah dengan meletakkan cemeti di antara jari telunjuk dan jari manis atau diantara jari kelingking dan jari manis. Tujuannya supaya sebatan yang dikenakan kepada pesalah tidak terlalu kuat dan dapat mengawal sebatan itu secara sederhana. Ketika pensyarah saya menunjukkan cara memegang cemeti yang betul, semua kami di dalam kelas yang terdiri dari pelajar Arab, Somalia, Rusia, Cina dan Melayu terpaku melihat lembutnya cara hukuman yang telah di tetapkan oleh Islam. Tiba-tiba terdengar suara seorang pelajar arab..

Anisah, memang lembut begini ke cara pelaksanaan hukuman hudud dalam Islam?” Tanya pelajar arab itu.

Ye, memang lembut beginilah hukum Allah.Kamu semua terkejut melihat hukum Allah seindah ini? Masyarakat memang begitu, bila dengar sahaja tentang hudud mereka membayang suatu hukuman yang ganas dan teruk. Tetapi sebenarnya hukum Allah itu indah..” Jawab pensyarah kami.

Berbeza dengan sebatan yang di amalkan sekarang sama ada di penjara ataupun sekolah-sekolah iaitu dengan mengenggam rotan di antara ibu jari dan jari telunjuk,supaya kekuatan sebatan secara maksimum dapat diberikan.

Kadar pukulan adalah sederhana. Tidak di pukul terlampau kuat dan tidak juga terlampau lembut. Orang yang menjatuhkan hukuman itu pula tidak boleh menghayun cemeti itu hingga melebihi paras kepala. Hm, bayangkanlah..sekuat mana pukulan itu…

Pesalah di sebat di bahagian belakang badan ( و الكتفين الظهر) , disebat dalam keadaan pesalah itu duduk, tidak dilentangkan badannya, dan tidak di ikat atau di pegang oleh sesiapa. Sekirannya pesalah itu mengelak ataupun lari ketika hendak di sebat (akibat kesakitan), pesalah tidak perlu di kejar.

Ketika hukuman di jalankan, pesalah lelaki perlu membuka baju dan dalam masa yang sama menutup aurat mereka, iaitu menutup dari pusat hingga ke lutut. Manakala bagi pesalah wanita pula, aurat harus di tutup seperti biasa, tetapi pesalah harus memakai sehelai pakaian yang nipis.

Berbeza dengan hukuman sebat yang dijalankan sekarang, badan pesalah dilentangkan dan di ikat, pesalah di sebat di bahagian punggung, Orang yang menjalankan hukuman itu pula menghayun semaksimun mungkin rotan yang terdiri dari pelbagai saiz ketika menyebat pesalah dan aurat pesalah sama sekali tidak terjaga ketika hukum di jatuhkan, iaitu bahagian punggung di biarkan terbuka begitu sahaja tanpa ada sehelai kain pun menutupinya. Allahurabbi…

  Hayunan sebatan sivil

 

Bilangan sebatan dalam Islam adalah sebanyak 100x bagi penzina, 40x(syafie) atau 80x (jumhur) bagi peminum arak, dan 80x bagi qozaf. Sebatan itu dipukul secara berturut-turut. Namun, sekiranya akibat dari sebatan itu pesalah kelihatan sakit ataupun dengan menyambung sebatan itu dikhuatiri pesalah akan cedera  (memberi kesan negative kpd pesalah secara kritikal), maka sebatan boleh diberhentikan dan disambung pada waktu yang lain.

Hukuman sebatan tidak di jalankan ketika hal pesalah itu masih mabuk, atau pun pesalah itu sedang sakit. Tidak juga di sebat dalam cuaca yang terlampau panas dan juga cuaca yang terlampau sejuk, dikhuatiri akan memudaratkan kesihatan pesalah.

Ketika sedang rancak pensyarah saya menjelaskan tentang hukuman sebatan di bilik kuliah, tiba-tiba ada seorang budak Rusia yang duduk di hadapan saya mengangkat tangan memberi isyarat kepada pensyarah yang dia ingin bertanyakan sesuatu.

Anisah, boleh tak di Negara yang tidak mengamalkan hukuman hudud, ulama’ di Negara itu yang menjalankan serta menjatuhkan hukuman hudud kepada rakyat yang bersalah? ” Soal budak Rusia itu.

Tak boleh.. hukuman hudud mesti dijalankan oleh pemerintah setiap Negara. Pemerintah pula akan melantik qadhi untuk menjalankan hukum hudud. Ulama’ tiada hak untuk menjalankan hukuman hudud. Kalau di sesebuah Negara itu tidak dilaksanakan hudud seperti mana yang di suruh Allah, maka kerajaan dan pemimpin Negara itu yang bersalah..” Jawab Doktor Fathinah Mardini, pensyarah subjek feqah kami.

Kami menganggukkan kepala tanda faham dan setuju apa yang diperkatakan oleh Doktor Fathinah. Terlintas di benak fikiran saya, siapa pula yang menentukan pemimpin atau kerajaan kalau bukan rakyat?? Hmmm….

Kadang-kadang terfikir, hukum-hukum Allah seakan-akan kisah hikayat yang hanya terbuku di dalam al-Quran tanpa dipraktikkan di oleh manusia di zaman era kemodenan dan teknologi, sama ada Negara yang mengaku dan mengatakan mereka adalah sebuah Negara Islam mahupun Negara bukan Islam.

Semoga segala apa yang kami pelajari tentang Islam akan dapat kami praktikkan dan amalkan satu hari nanti. Bukan sekadar belajar dan kemudian kami tidak dibenarkan untuk beramal dengan apa yang kami pelajari sedangkan ia adalah setinggi-tinggi hukum dan setinggi-tinggi arahan dari setinggi-tinggi kuasa, iaitu tuhanmu dan juga tuhan ku…ALLAH….

Wallahua’lam..

 

*Saya sendiri belum membuat kajian secara menyeluruh tentang hukum hudud. Mungkin apa yang saya tulis berbeza dengan apa yg anda pernah jumpa ttg hudud sebelum ini. Mungkin ada perbezaan pendapat ulama’ di dalam cara pelaksanaan hukum hudud.. Maklumat-maklumat yg saya tulis di dalam entry ini adalah berdasarkan maklumat yang saya perolehi dalam bilik kuliah dan kitab pengajian di bilik kuliah iaitu kitab ‘ Al-‘uquubaat Ash-Syar’iyyah Wal Aqdiyyah Wash Syahaadaat ’ karangan penulis terkenal Duktor Wahbah az-Zuhaili.

%d bloggers like this: